2/13/17

Makanan Jiwa

Punya yang namanya makanan jiwa, nggak?

Semua orang pasti punya, tapi mungkin mereka tidaklah menyadari bahwa itu adalah makanan jiwa mereka. Mereka cuma merasakan kesenangan dan kepuasan ketika memakannya aja tanpa menyadari bahwa jiwa mereka sesungguhnya bereaksi lebih dari sekedar itu.

Apa makanan jiwamu?

kalo yang ini bukan makanan jiwa sih, tapi kalo abis makan ini emang jiwa terasa lebih sehat

Makanan jiwa gue yang pertama dan yang paling memuaskan lapar dahaga adalah cinta yang terbalas. Rasa yang dua arah alih-alih satu. Dan untuk makanan yang satu ini, bisa jadi bukan hanya makanan jiwa gue melainkan juga hampir semua manusia yang bisa merasakan cinta/afeksi terhadap orang lain yang di dalamnya mengandung senyawa ingin memiliki.

Yang mau gue bahas di tulisan ini bukan makanan jiwa yang itu. Karena gue udah lama nggak makan itu, jadi gimana mau cerita? Hahaha. Dan sebenernya postingan ini udah pernah gue buat sebelumnya tapi di hape, dan somehow aplikasi Blogger itu emang kampret jadi pas gue entah save atau publish dia forced close dan hilanglah tulisan gue itu. Sebel kan, udah capek-capek ngetik. Huvt.

yang ini juga bukan sih, tapi kalo nggak pesen ini di Sushi Tei jiwa gue bisa terganggu

Jadi, makanan jiwa gue yang kedua setelah requited love adalah terbuktinya firasat buruk gue terhadap seonggok manusia.

Let's say, gue mengenal satu atau lebih orang, baik di dunia nyata maupun dunia maya. Nge-add friend di Plurk, misalnya. Atau, kenal sama kuasa hukum lawan yang bukan temen kuliah atau mantan rekan kerja gue. Terus, gue merasakan firasat buruk sama orang-orang ini. My heart tells me that this person, that person, or that person over there, is a no-good. Firasat semacam itu cenderung muncul bukan dengan sendirinya juga, melainkan triggered by the person's attitude.

Beberapa minggu yang lalu, gue baru aja melahap makanan jiwa yang satu ini. Kok bisa? Bisa, dong.

Jadi begini ceritanya. Ada lawyer lawan di sidang yang dari awal pertama sidang tuh udah nge-trigger gue untuk merasakan firasat buruk. Caranya gimana? Caranya adalah dengan kecentilan sok akrab. Sok nanyain kenapa inisial di kalung gue itu L lah, apa lah. Malesin. Untungnya sih selama sidang seringnya yang hadir itu partner kantornya, bukan dianya, jadi gue nggak cemas-cemas amat. Masalah terjadi ketika suatu hari dia yang hadir sidang dan sambil nunggu sidang nih onggokan makhluk bawel bener ngajak gue ngobrol, nanyain umur lah, angkatan berapa lah, udah nikah belom lah, nomer hape lah (yang ini normal sebenernya), ribut lah pokoknya sampe pas di dalem ruang sidang sampe majelisnya suruh kita damai aja (klien kita maksudnya) toh tadi pas di bangku kita keliatan akrab banget.

Ew.

Dan selama obrolan gue berusaha se-humble mungkin, cuma nih orang kayaknya nggak bisa ngerti pace gue dan terus aja ngemodus dan...ehm, apa ya, sok kece? Petantang petenteng lah, semacaman lawyer ala-ala gitu. Ngeganggu sih, banget, cuma gue mau ngehindar udah susah karena dari awal udah ngobrol.

Akhirnya, semesta menunjukkan jalannya.

Suatu hari, ini onggokan nggak keliatan di pengadilan padahal udah siang. Akhirnya gue nemuin panitera pengganti buat janjian sidangnya abis makan siang aja, jadi gue bisa makan siang dulu juga. Nah kata si PP, lawyer lawan belom keliatan karena baru gue yang lapor ke dia, so ya gue pikir emang telat dong ya. Ternyata pas lagi maksi tiba-tiba gue di-sms sama partner kantor lawan yang dulu awal2 suka hadir itu, nanyain gue di mana. Gue bilang lah lagi makan siang. Nah, abis itu dia bales gue lagi 'lah kok belom sidang? orang saya udah di selatan dari jam 10 tadi'.

(((orang saya)))

(((orang SAYA)))

(((ORANG saya)))

(((ORANG SAYA)))

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

Normally, kita kalo udah kenal sama orang kan biasanya sebut nama aja, ya. Dan, toh gue udah kenal sama dua lawyer lawan ini, dan tau juga nama mereka (dari dokumen sidang). Nah kan si bapak itu harusnya bilang aja ke gue 'si Pak X udah di selatan dari tadi', tapi kenapa dia pake 'orang saya'?

WKWKWKWK.

Kagak dianggep kali ya? HAHAHAHAHAHA.

Dianggep kacung doang kali dia. Udah mana sebelumnya nih orang make a mess soal jadwal sidang yang berubah pula. Udah jelas dibilangin sidangnya jadi tanggal sekian, which is maju jadi hari selasa dari yang tadinya kamis, eh pas gue dateng di hari selasa itu bawa bos gue karena kita kira saksi dia udah bisa dihadirkan, taunya si partner kantor lawan pas gue kontak malah nggak tau kalo harinya berubah jadi selasa. Dan yang sidang sebelumnya siapa, Sodara-sodara? Yak, si onggokan itu.

Banyak gaya, petantang-petenteng, berasa paling kece, notice perubahan jadwal sidang aja enggak. Eh, nggak dianggep pula sama bosnya. Wkwkwk.

Sungguh makanan jiwa yang begitu bergizi bagi gue. Selanjutnya, tiap kali gue sidang dan yang hadir itu dia, gue udah selalu sedia earpod, iPod, dan hape beserta powerbank supaya pas dia gentayangan dia nggak berani bawel karena gue lagi sibuk sama musik dan hape gue. Dan semesta emang sedemikian baik sama gue, minggu lalu pas nunggu sidang dan ada dia alhamdulillah temen lama gue muncul buat sidang pidana (yang mana masih lama) jadi gue bisa ajak dia ngobrol sepuasnya sampe gue bisa turn my back on that creature hingga tibalah waktunya sidang.

Moral of the story is jadi orang biasa-biasa aja lah, jangan kebanyakan gaya kalo ternyata aslinya kosong.

Hal seperti ini bukan cuma satu kali terjadi. Sering. Dan ketika temen-temen gue yang lain kemudian mendapati kebrengsekan seseorang, lalu mereka cerita ke gue, saat itu pulalah lapar dahaga jiwa ini terpuaskan. Laporan mereka bagaikan air dingin menyegarkan yang menyentuh rongga mulut mengaliri tenggorokan sampai ke lambung setelah berpuasa 7 hari 7 malam.

Jadi, apa makanan jiwamu?

Apa saja?