5/8/17

Farewell, Telkomsel

Dua minggu lalu, website Telkomsel kena hack. Halaman depannya penuh dengan kata-kata kasar tapi masih batas wajar yang isinya protes terhadap harga kuota internet yang mahalnya nggak masuk akal.

Gue sebagai salah satu pengguna setia sejak 2005/2006 cuma bisa bilang:

M
P
O
S
H

WKWKWKWKWKWKWKWKWKWK. 


Karena toh sepertinya lebih banyak orang yang berterima kasih kepada hacker yang melakukan peretasan itu dan menuliskan apa yang selama ini menjadi uneg-uneg kami, isi hati yang nggak pernah bisa kami sampaikan karena kalaupun kami sampaikan kami tahu betul nggak bakalan ada gunanya.

Apa pasal? Yah, jangankan si Telkomsyit. Selain orang-orang yang berterima kasih, masih ada kok orang-orang yang malah ngebelain dengan dalih harga sudah sesuai servis lah, itu strategi marketing, lah, bahkan sampe ngata-ngatain kami miskin gara-gara nggak bisa beli kuota internet.

Maap-maap kate nih ye. Aye mah kaye raye. Duit buat beli kuota mah adeee.

Tapi lo kira gue rela keluarin duit banyak kalo jumlah kuota yang gue terima nggak sebanding dengan harganya? Nih gue kasih liat dulu bunyi protes si hacker di bawah ini.

ini mah kasar tapi masih batas wajar kalo dibandingin kebejatan Telkomsyit

Gue biasa langganan 2GB seharga 95ribu, yang mana adalah harga wilayah karena harga aslinya kalo nggak salah 75ribu. Itu aja udah mahabullshit kan? Lo jual paket harganya 75ribu tapi karena gue tinggal di Bekasi gue kudu bayar 95ribu. Di mana logika hatiku jatuh cinta kepadanya? Yang boleh kagak pake logika itu cuma cinta, karena cinta ini kadang-kadang tak ada logika! Kenapa cuma gara-gara gue tinggal, atau beli kuotanya, di Bekasi maka gue kudu bayar 20ribu lebih mahal? Kenapa kudu ada perbedaan harga untuk setiap area coba? Dulu nggak kaya gitu. Apa karena Telkomsyit nggak punya menara di area tertentu khususnya yang mahal? YA BIKIN LAH PEJU KUDA NIL! Profit lo dari ngeruk duit kami kan gede, masa bangun menara aja nggak bisa?

Kedua, entah kenapa harga 95ribu ini enggak lagi terdiri dari 2GB melainkan 1,5GB flash4G dengan bonus 2GB flash berlaku selama 15 hari, sisanya 5GB Hooq dan Viu. Heh bgst, kalo itu bonus 15 hari udah abis terus 15 hari sisanya gimana? Kami disuruh eman-eman dengan 1,5GB gitu? Kenapa gak dipaketin pol aja sih 2GB berlaku 30 hari gitu? Nyusahin banget. Gara-gara paket sialan ini, gue jadi boros banget. Sebulan bisa berapa kali gue beli itu paket, apalagi kalo gue lagi jarang di rumah dan di kantor yang artinya gue nggak bisa pake wi-fi. Waktu banjir kemaren dan gue kudu hijrah ke lantai dua dan nggak kena wi-fi, kelar idup gue gegara kuota abis melulu.

Nah yang paling bikin gue kesel adalah kuota Hooq dan Viu sebanyak 5GB berlaku sebulan. Gue nggak tau jelas apa itu Hooq dan Viu tapi kurang lebih gue tau itu saluran streaming video semacaman Netflix dan kawan-kawan. Semenjak dahulu kala waktu hape gue masih si Macaron, Galaxy S3 yang layarnya udah cukup banget buat nonton film kayak orang-orang yang suka pada nonton drakor di omprengan itu, gue nggak pernah sekalipun masukin file film ke dalem hape. Sekarang pun gue melakukan hal yang sama pada Alice. Kenapa? Yha karena gue nggak suka nonton film di hape! Gue nggak suka mantengin hape lama-lama buat nonton film sekaligus baca subtitle, mendingan di laptop atau TV sekalian. Terus kalo gue nggak suka, dan nggak pernah nonton, HARUS BANGET GUE PAKE HOOQ DAN VIU GARA-GARA KUOTANYA MASUK KE DALEM PAKET YANG GUE BELI?

OGAH BANGET, KUTIL DINOSAURUS!

Dijualnya kuota Hooq dan Viu, dan sekarang VideoMax, adalah murni PEMAKSAAN. Kami nggak mau pake, kenapa dipaksa? Kalo kami nggak mau, kami nggak punya pilihan lain juga 'kan, karena itu termasuk ke dalem paket yang kami beli? Terus di mana itikad baik Telkomsel? Oke fine kalo emang ternyata di daerah-daerah hiburan masyarakatnya adalah streaming video di ponsel jadi Hooq dan Viu berguna banget buat mereka, nggak masalah. Tapi masa kami yang nggak streaming juga harus ikutan streaming padahal kami nggak mau? 5GB itu kan lumayan banget buat dipake untuk keperluan lain, misalnya mungkin beli tiket pesawat atau kereta atau buka e-mail yang attachment-nya besar atau untuk upload download data penting ke iCloud atau DropBox atau streaming video penting yang ada hubungannya dengan kerjaan dan kuliah di YouTube, dan apapun selain streaming Hooq dan Viu. Masa kami nggak dikasih pilihan untuk beli paket yang nggak termasuk Hooq dan Viu sama sekali?

Si hacker juga nulis soal nggak usah dibedain layanan 2G, 3G, dan 4G, nah ini juga emang aneh banget kenapa kudu dibedain tapi gue nggak seberapa terganggu jadi nggak akan gue bahas.

Di hari website di-hack, kuota gue abis pas gue masih di angkot di jalan menuju kantor. Karena gue biasa turun di terminal Kampung Melayu, gue berencana beli pulsa internet aja di Indomaret tempat gue biasa nunggu ojek online. Akhirnya gue beli lah 100ribu, dapet 1,5GB flash4G plus 2GB flash00-07. Ekspektasi gue waktu itu adalah gue menemukan jalan keluar dari beli paket flash di *363# yaitu beli pulsa internet yang isinya 3,5GB berlaku 30 hari. Problem is solved.

Eh, taunya pas seminggu kemudian kuota 1,5GB itu abis. Ekspektasi gue ya udah, berarti nanti akan motong dari yang 2GB dong. Tapi kok kenapa berkali-kali gue dapet SMS yang isinya 'kuota anda telah habis, pemakaian internet akan dikenai pulsa'? Gue cek pulsa...LAH KOK PULSA GUE ABIS 30RIBU? Gila. Dan pas gue cek sisa kuota yang 2GB dia nggak bergeming sama sekali, 2GB aja terus. Nggak berkurang. Bingung lah gue. Pas gue tanya via twitter sebenernya flash00-07 itu apaan, dijawab apa sodara-sodara?

"Itu kuota internet yang cuma bisa dipake pada jam 00:00 sampe jam 07:00 pagi, Kak."

EANJING.

Palalu meledak! Gue kira gue beli pulsa internet 100rb dapet 3,5GB berlaku 30 hari tanpa syarat dan ketentuan, eh taunya yang 2GB cuma bisa gue pake tengah malem buta? LO KIRA GUE BURUNG HANTU? 

Sejak itu, gue putuskan untuk putus hubungan dengan TelkomsyitFlush. BHAY. Sejenak gue sempet mikir untuk pindah ke KartuHalo karena konon kuota internetnya full kuota murni nggak ada Hooq dan Viu, tapi nggak jadi. Bagaimanapun juga, KartuHalo itu ya Telkomsyit juga. Kalo gue convert dari Simpati, siapa yang bisa jamin gue nggak akan lebih boros daripada sebelumnya? Jangan-jangan gue bayar mahal juga cuma dapet 3-4GB.

So, gue batal mampir di Grapari Mal Ambassador dan langsung fokus nyari toko yang jualan modem Bolt.

Bye, Telkomsel. You have always let me down. You picked me up high once or twice just so I can fall hard, bleeding endlessly, to the earth. It's over now. We're over. Gue hanya akan beli pulsa buat telepon dan SMS, dan beli kuota internet hanya kalo gue meninggalkan Jabodetabek.


You're only gonna let me down
When it counts, you count down
You're only gonna turn me out
As I burn, you burn out

You're only gonna make me feel so crazy
But when I think we could be something
You go and let me down, let me down

(Let Me Down - Kelly Clarkson)