7/10/14

28

So, I just celebrated my birthday for like three times. Four. No, three.



Yang pertama di rumah pas hari H. Tapi waktu itu gue cranky banget, soalnya nggak ada yang bisa foto-in gue tiup lilin properly (I mean like I don't think my mom can shoot the right angle). Dan gak ada apa-apa juga, cuma gue tiup lilin di atas cake-nya Tous Les Jours yang gue taro lego Loki di atasnya buat lucu-lucuan. Sayang gak ada lego Uco. /eh


But to be well-noted, cake yang dimaksud BLEH rasanya. Dibilang enak ya jauh dari enak, dibilang nggak enak ya nyatanya gue masih bisa makan. Tapi yang pasti itu cake terlalu banyak sponge instead of the cream, ditambah sponge-nya kasar pula. Jadi rasanya nanggung banget. Cream-nya pun manisnya nanggung. Serba nanggung. Jangan tertipu lagi dengan toko, bentuk kue, dan kotak kue yang bagus deh ah -_-

Perayaan kedua di Sushi Tei Lotte Shopping Avenue. Hari itu pun gue ngamuk sengamuk-ngamuknya. Bener-bener apes. Jadi gue turun dari APTB di halte deket Karet, dan gue pikir karena dari situ ke LoVe deket, gue milih jalan kaki aja sampe ke pangkalan angkot 44 ketimbang naik taksi. Eh, emang dasar apes, pas gue turun dari trotoar mau naik ke 44, gue salah injek. Batu gede yang gue injek ternyata bukan batu melainkan lumpur tebal. Yah, jadilah sepatu Converse gue yang mahal tapi diskon 50% itu terendam lumpur seutuhnya. Gue teriak sekenceng2nya macem diperkosa. Ya iya lah. Belom juga gue nyampe ke tempat tujuan, sepatu gue udah kena musibah.

Akhirnya gue cuci itu sepatu dengan brutal di toilet LoVe sampe kena-kena baju dan shorts gue. Untungnya gue baru dapet kado duit dari bokap, jadi gue bisa langsung beli baju-shorts-sepatu baru di Uniqlo. Gue masuk ke LoVe dalam keadaan kaki kiri nyeker, dan keluar dari toilet, masuk ke Uniqlo, dalam keadaan nyeker total, sepatu gue tenteng. Dilihatin udah pasti, tapi ya mau apa lagi? Untungnya setelahnya acara berlangsung khidmat (halah), gue berhasil tiup lilin di rice cake Tei, bahkan ada sisaan sushi yang bisa gue bawa pulang buat orang rumah (ya biar pada tau rasanya sushi di resto sushi kesayangan gue).

 saved by Uniqlo, head to toe

Perayaan ketiga di Passer Koeningan Plaza Festival. Tadinya gue pikir pada bawa cake jadi bisa tiup lilin pas acara buka bersama di Lau's Kopitiam, eh ternyata enggak. Jadi setelahnya kita duduk-duduk lucu aja di Passer Koeningan setelah gue beli cake kecil BreadTalk dan tiup lilin, sambil main Uno. 

Yang lucu dari perayaan hari itu adalah gue terima dua kado yang sama dari dua orang yang berbeda yaitu sketch book. Yang satu ukurannya super gede, sampe gue nggak tau mesti diapain, satunya lagi seukuran A4 yang sekarang gue taro di kantor biar nggak ngegambarin used paper melulu. Dikasih kado seperti itu beneran beban moral, Vroh ._.


I am morally burdened with these

Perayaan keempat, terakhir, kemarin di Kedai Pelangi Sabang. Hari itu kita pake dresscode baju khas capres yang kita pilih, karena emang pas banget siangnya kita nyoblos capres pilihan kita di TPS kesayangan kita. /eh Sayangnya satu temen gue krik, dia milih capres Q, tapi karena yang menang sementara itu capres X jadi dia pake dresscode ala capres X. Ish, dresscode crime banget, meskipun kita jadi kembaran semua sih ._.

Di perayaan ini, gue nggak nyangka bakal dibeliin Lollipop Cake-nya Colette & Lola yang lucuk banget dari bentuk dan rasanya. Mungkin karena temen-temen gue ini inget gue suka pink, jadi mereka beli cake warna pink. Di cream cake-nya ada permen yang meletus-letus di lidah itu. Nah sayangnya, pas kita mau pindah tempat ke Blumchen Coffee SCBD, kita terjebak macet di Bunderan HI gara-gara perayaan kemenangan capres. Ada kembang api sih, udah kayak tahun baru aja. Gue cuma heran aja, ini kan kemenangan belum fix ya, kok udah selebrasi aja gitu. Kalo quick count-nya salah gimana hayo? Lah kok jadi lost focus.

because I will always be their Fin

Terlepas dari segala perayaan dan kado-kado yang gue terima di umur gue yang ke-18+10 ini, hadiah yang betul-betul hadiah sebenernya ya penyumpahan advokat, yang ceritanya udah gue tulis di postingan yang lalu. I mean like, I've waited all my life to finally get there, and I got there.

So, I'm a happy birthday lawyer. May the new age brings luck! \o/